Update Kehidupan Cae Yang Terbaru Dan Interpretasi Seringai - Kilometer Terakhir

By 1:37 AM , , , ,

Well, hello again visitors !

How have you been ?
Mudah-mudahan sehat selalu yak :'''''

Seminggu ini lumayan hectic dan melelahkan, bayangin aja lu hari Senin cuman punya total waktu istirahat 2 jam padahal lu kuliah dari jam 7 pagi sampe jam 5 sore. Terus ada kejadian menyebalkan lagi ~ yakni tugas triple kill ( baca : tiga biji ) dari matkul Proyek Biologi Sel dan Molekuler. Kalo tugasnya triple kill tapi dikasihnya jauh-jauh hari gue gakan protes, etapi ini J-18 disuruh ngerjain 2 modul plus tugas catatan buat ngereview pertemuan sebelumnya, dan itu semua dikumpulin H-1 praktikum which means hari Rabu. Gila kan :'' mana Rabu gue kudu ngasprak proanfis dan harus datang jam 6 pagi buat ngurusin zebrafish sama akar bawang lagi.. kepaksa gue gak bisa belajar materi proanfis besoknya sama ngecek gawean anak-anak gue satu persatu. Maafkan gue yak deade.... hidup tingkat tiga memang keras :'' . Anyway gara-gara gue begadang ngerjain tuh tugas triple kill, gue kena radang tenggorokan sama pilek sampe-sampe suara gw kayak mau abis.
Setelah kehectic.an tugas probis, guepun ngasprak proanfis. Dan gils, emang kalo kita ga tidur otak kita kayak gak connect gitu, jadi berkurang sekian persen kemampuan fokusnya. Abis ngasprak gue langsung caw ke kelas ekologi yang ada di labtek 6 Pas gue baru dateng abis beli minum, si Afri ada di depan kelas ngegayem keripik~ sontak gue yang fakir makanan gratis minta ke si Afri.. dan lu tau ga ? Tiba-tiba ada bule marah-marah. Intinya gini nih :



" Do you know the location of class 9301? It seems like I can't find it. "



Yha kasian juga liat si mas ini muter-muter labtek 6, secara kelas-kelas di labtek 5 sama 6 tuh emang ghaib, ya.. ghaib dalam artian kagak ada yang tau apa dasar penamaan ruang kelasnya. Kelas-kelas di sana tuh loncat-loncat bikin pusing, jadinya untuk anak-anak baru terutama exchange students rada kesulitan untuk cari kelasnya. Dan akhirnya gue bantuin tuh si mas nyari kelasnya. Abis gue bantuin si mas tersebut, gue langsung caw untuk latihan asprak proanfis.. gilaa rasanya udah soak. Bayangin aja lu gatidur, lu praktikum, lu bantuin bule geje, dan lu harus latian asprak lagi. Latian asprak berakhir dengan mulus, dan gue masih punya agenda lain.



" WHAT ?? AGENDA LAIN??? GILA LU CAE!!! "



Yha.. inilah update kehidupan gue yang sedang mencoba aktif secara akademis dan organisasi. Gue masih ada TFT (Training For Trainer) untuk panda UKJ. Panda UKJ tu adalah semacam panggilan untuk orang yang bakal jadi mentor pas kaderisasi anak-anak yang mau masuk UKJ. Abis TFT gue langsung bobo, nyiapin jiwa raga buat hari Kamis besk.
Besoknya, hari Kamis agenda utamanya adalah praktikum probis. Yha.. sebenernya praktikumnya tergolong sans sih, tapi entah kenapa gue ngerasa cape banget gara-gara gak tidur pas kemarennya dan fisik gue yang melemah. Abis praktikum probis gue lanjut ke kelas evolusi, dan abis kelas evolusi gue caw ke gym untuk ngelepas stress. Eh di gym gue ketemu si mas-mas bule tersebut, dan ternyata dia dari Lithuania, namanya adalah Vil. Another new foreigner friend, meski rada bawel, sksd dan geje tapi gue seneng dapet temen baru lagi. Abis dari gym gue caw ke sekre UKJ buat liat-liat sikon sekaligus istirahat bentar abis 3 hours of gym session. Eh ternyata ada Nihon-Jin (orang jepang) lagi liat-liat sekre. Awalnya gue gamau nyapa... soalnya kayanya tu orang udah pergi. Gue tanya ke si Ali :


C : "Li, itu nihon-jin ?" 
A : "Iya.. sini-sini sapa dulu.."

Dan akhirnya guepun berkenalan dengan Shiori-san pake bahasa Jepang. Shiori-san bakal ada di ITB untuk 5 minggu dan dia bakal datang di PAB UKJ tanggal 6 nanti. Okay.. another new foreigner friend. Besoknya guepun istirahat full dirumah.. gak tanggung-tanggung sih ~ 19 hours of sleep.. semacam sesi hibernasi mini untuk raga yang lelah /elah. Etapi abis bangun gue langsung ngerjain laprak Proeko sampe pagi... gila yak ? Sabtunya.. sebenernya gue mager untuk dateng PAB day 0 UKJ mz dan mb sekalian~~ whyy ?? karena gue ngerasa sebagian jatah energi gue untuk minggu ini udah terbakar. Tapi gegara gue gamau ngelewatin momen pertama sama partner panda dan anak-anak gue yang unyaw-unyaw, gue meniatkan diri untuk datang. Puji Tuhan gue diberi partner yang receh... dan geje.... dan perkenalan kami di depan anak-anak... sangat geje. Abis perkenalan, gue akhirnya dikasih malaikat-malaikat yang bakal gue mentorin yakni Ipo, Calvin, Reinhart, Akikazu-san, sama Ryan. Nama kelompok kita adalah DeJaVu Nyanko ~~~ emang rada random sih namanya, tapi I'm proud of it. Tuh nama adalah hasil mikir kerasnya Akikazu-san sama Reinhat ditengah badai kebingungan saat memutuskan nama kelompok. Emang pada dasarnya gue jiwa mentor kali ya? Rasanya gue seneng banget kalo udah punya anak mentor (mentee). Dan you know ?? Akikazu-san adalah Nihon-Jin jugaaa... dan akhirnya gue mengemban tugas sebagai translator buat dua parties yang saling tidak mengerti bahasa Jepang !! another new foreigner friend :''' .




Kelompok DeJaVu Nyanko (from left to right) : Akikazu-san, Ipo, Calvin, Ryan, Gue, Partner gue : Ervina, Partner gue : Gepe, dan Reinhat




Intinya seminggu ini sangat adventurous. Disini, sekarang gue ngetik pos ini sambil berencana buat gak masuk pas hari Senin gara-gara emang idung gue udah gak bisa diajak kompromi.. meler terus.. dan kepala gue udah nguin-guing kesakitan. Terimakasih Tuhan buat minggu yang ajaib ini, pertolongan Tuhan luar biasa banget !!!!

Sekarang gue ada tugas TKI lagi nih tentang interpretasi lagu. Lagu yang disuruh untuk perempuan buat diinterpretasiin judulnya adalah Kilometer Terakhir by : Seringai. Lu semua tau gak apa yang ada di pikiran gue pas pertamakali dengerin lagu ini di kelas ?





" Gila, ni lagu keras banget.. kinda rebellious.. erm okay.. *mukalelah* "




Emang gue tipikal orang yang gak suka lagu gajelas kayak metal kali yak... rasanya bikin jiwa kacau kalo ngedengerin lagu cemcem kek gitu. Gue suka lagu yang masuk tipe ballad, comforting, shopisticated, dan meaningnya kena ke hati.. gak asal teriak-teriak gaje kayak orang barbar. Tapi.. let's do it untuk tugas TKI /makasihyapak.


SERINGAI - KILOMETER TERAKHIR

Melompat ke sadel dan kuhantam sang selah
Melawan arah, kutantang maut, indah

ini kayaknya tentang seseorang yang baru dapet kebebasan, dan memvalidasikan kebebasannya itu dengan memacu adrenalinnya, which means bukan cuma naik motor, bisa juga secara umum dengan kegiatan-kegiatan yang dianggap berbahaya bagi khalayak umum. 
He/she tries to prove something tho.

serigala lepas,
Melesat di jalan,
kilometer terakhir
ya ku hampir tiba,
kilometer terakhir
Kubakar bensin,
mesin ini meradang
Pacu motor,
kutuju matahari
Tancap!

Tensinya semakin meninggi di sini, serigala lepas.. frasa ini gue rasa merupakan upaya sang penulis untuk mempertegas siapa dirinya, dan untuk ngebuat dia seakan-akan orang gagah yang harus ditakuti, padahal dia sebenernya seorang yang masih bayi dalam hal kebebasan, dalam kata lain ni orang immature. Kenapa immature ? karena ketika lu udah dewasa you won't do something this reckless, "Ku bakar bensin mesin ini meradang, kutuju matahari tancap !". Heck ini pikiran anak labil banget, anak abg labil itu cuma liat "matahari"yang dapat diartiin sebagai tujuan gila anak tersebut. Seringkali anak-anak muda melakukan sesuatu yang diinginkannya tanpa mikirin proses dan konsekuensi yang harus dilakuin, intinya kaya kambing liar lepas kandang.... bukan srigala sih.

Serigala lepas,
Melesat di jalan,
Kilometer terakhir
ya ku hampir tiba
Kilometer terakhir. Hajar !
Melesat dijalan,
Ya kuhampir tiba.
Angin menerpaku,
serigala lepas
Roda berputar,
kilometer terakhir
Hampir esok,
seperti kemarin
Kilometer Terakhir.

Disini, kata kilometer terakhir diulang-ulang. Dan gue sekarang ngerti kenapa lagu ini dibilang kilometer terakhir. Sebenernya interpretasi gue tentang "kilometer terakhir" adalah ilusi mengenai apa  yang lu kejar, antara optimisitas orang tersebut dan ketidaksadaran dia akan kebodohan dia mencapai "matahari" yang gaakan pernah lu capai dengan naik motor.. secara matahari tuh pusat tata surya and it's stupid to think that you will go there with just your motorcycle. 

Overall, gue rasa ni lagu emang menggambarkan jiwa ababil penulis yang belum sepenuhnya mature. Ini kayak he/she tries to say that :


" IT'S OKAY FOR ME TO BE RECKLESS AS LONG AS I GET WHAT I WANT I WILL DO WHATEVER IT TAKES !!!! "


Gue yakin menjadi optimis juga merupakan hal yang ingi disampein si penulis, tapi dari pilihan kata yang dia pilih kayak "serigala lepas" sama "hajar", lagu ini memang condong ke arah pemberontakan sih, dan gue yakin para pendengarnya juga menangkap hal yang sama sama gue. Kata-kata kilometer terakhir itu kayak semacam ilusi realita yang gapakal pernah diraih si penulis.
Berapa kalipun gue denger ni lagu.. gue gak suka... titik. Anyway sampe disini dulu post gue kali ini ya~ I gotta get my ecology project report done. See Ya

You Might Also Like

1 comments

Search