TKI, shall I wish and hope ?

By 8:30 PM , , , , , , , , , , , , ,

Temen-Temen Sekelompok PAB UKJ Tahun 2015

Hey readers, it's been a long time without another new post.
Hopefully lu merasa terberkati dengan postingan yang gue buat dalam rangka tugas TKI (Teknik Komunikasi Ilmiah) ini.

Senin tanggal 21 Agustus kemarin merupakan hari pertama gue kuliah pada semester 5 di ITB. Ketika PRS, gue sempet kebingungan milih mata kuliah yang ingin gue ambil di semester ini. Heck, gw kebingungan nentuin antara milih matkul yang lebih menjurus ke "mikrobiologi" dan yang lebih terfokus ke "fisiologi". Sempet gue lempar tangkep matkul, akhirnya pilihan gue cenderung menjurus ke arah "fisiologi", dengan beban full 24 SKS. Why so ? Karena gue ingin tahun ketiga gue berfaedah dan padet. Kalo ada anak ITB yang liat postingan ini pasti mereka mikir

"Weh si Cae (panggilan gue) maso ya ?"

Dibilang maso sih.. engga... justru pikiran gue ketika mengambil matkul bejibun tersebut:

"I hope that I can gain a lot of new experiences di semester ini sebelum gue lulus"

Satu matkul di luar cakupan fisiologi adalah TKI, ya TKI ato Teknik Komunikasi Ilmiah adalah mata kuliah tentang basic how to berkomunikasi yang benar, ilmiah dan merupakan persiapan juga sebelum ngambil TA (Tugas Akhir). Sebenernya matkul ini tuh buat anak-anak tahun keempat, tapi gue ambil supaya tahun keempat gue rada sans.

"TKI tuh semacam matkul tentang Bahasa Indonesia gitu kan Cae ? Ih boring banget... ngapain lu ambil ?"

Hmmm... kebetulan gue juga gak terlalu suka sama matkul yang berhubungan dengan Bahasa Indonesia kayak gitu, tapi gue tau kalo matkul ini baik buat gue. Kenapa ? Let's see.. menurut gue, Bahasa Indonesia itu ribet. Ketika kita sehari-hari kebiasaan pake bahasa populer, It's getting kinda hard to see the differences between the right usage of grammar and the wrong one. Jadi gue mengesampingkan ketidaksukaan gue terhadap hal-hal yang berhubungan dengan Bahasa Indonesia tersebut, dan mendisiplinkan diri gue lalu mengambil matkul tersebut.

As a soon-to-be scientist, skill dalam berbahasa dengan bahasa ibu yang benar is a must. Bayangin aja ketika lu ntar ngerjain skripsi dan tata bahasa lu belepotan pas lu sidang di depan dosen penguji... eng ing enggg..... gak banget kan ? malu-maluin, lu udah mahasiswa tapi skill Bahasa Inggris lu lebih baik dari skill Bahasa Indonesia. Selain itu, TKI juga ngajarin gimana cara komunikasi hal-hal Ilmiah yang efektif dan dapat dimengerti dengan baik oleh orang-orang awam. Dari lecture yang gue dapet kemaren, gue ngerti sekarang bahwa anak-anak sains ketika menyampaikan suatu informasi pasti bikin boring... ngantuk.... yha.. you guess lha. Gue ingin ketika suatu saat gue disuruh ngeshare ilmu sains yang gue pelajarin, orang yang dengernya antusias dan ngerti apa yang gue sampein. Karena anak-anak sains cenderung numpahin isi otaknya secara boring dan,... maksa...... (pengalaman gue). Maka dari itu, harapan gue untuk outcome dari pengambilan matkul ini adalah gue ingin bisa berkomunikasi dengan baik.

Pernah ga lu lagi ngobrol-ngobrol sama temen dan berakhir dengan lu yang nyerocos nonstop, dan lu ga menyadari bahwa lawan bicara lu itu keliatan bored, atau bahkan sebenernya lagi ingin didenger ?  Honestly, gue adalah orang yang ekstrovert dan suka nyerocos tersebut. Diri gue di foto di atas, tepatnya pada tahun 2015 adalah gue yang masih angkuh dan belum secara penuh menyadari kekuarangan gue sendiri, as the time goes by gue menyadari hal tersebut dengan sendirinya. Gue ingin menekan keekstrovertan gue dan belajar untuk berkomunikasi secara tenang dan efektif, sehingga ilmu yang gue bagi bisa bener-bener diterima orang lain dan menjadi berkat. Waypoint dimana gue menyadari kekurangan gue tersebut bener-bener ngerubah pandangan gue akan diri gue sendiri, keangkuhan gue, keegoisan gue, dan bragging tendency gue saat gue berkomunikasi dengan orang lain. So, gue harap matkul ini dapat secara perlahan ikut jadi faktor dalam perjalanan gue yang panjaaang untuk mendapatkan skill komunikasi yang baik.

You Might Also Like

1 comments


  1. Q kerja di Hongkong 3 THN dlu Amat trsiksa Majikan gak baik Tiap hari di marahin kerja terus 24 jam jarang istrahat tidur mlm Kerja sampe subuh pgi klo lagi libur sekolah sibuk masak" boro" bisa istrirahat, pokoknya kerja.. kerja truss... jd TKW Bikin kapok tersiksa batin 3 THN, kebetulan wktu itu ada teman Q kenal namanya Mbah Jenggot di facebook, awalnya Q ikut-ikutan melihat temanku, ternyata setelah kubuktikan hasilnya memang luar biasa..!! katanya sering di bantu sm beliau. ternyata dia seorang guru spritual Pesugihan Anka Togel 2D sampai 6D dan Pesugihan Dana Ghaib , tp Q beranikan diri coba telpon beliau. Tp Q memilih Pesugihan Dana Ghaib nya. Alhamdulillah benar2 terbukti nyata hasilnya, Q di Hongkong bisa pulang ke indonesia degan selamat jg dah Alhamdulilah 😇😇 jika ada teman minat ingin tlpn beliau ini nmr nya +6282291277145 smg bisa di bantu sprti Q. Amin...


    ReplyDelete

Search